Diem di rumah??

Diem di Rumah??Matahari bersinar cerah dan suhu juga panas, 23 derajat di luar sana. Tapi kali ini diem di rumah aja, eh… what??? Diem di rumah saat cuaca sebegini bagus? Heh ga salah nich??

Iyaaaaa, tidak biasanya aku di rumah kalo cuaca cerah ceria seperti ini, tapi kali ini aku harus menyerah sama yang namanya batuk yang belon mau beranjak di hari kelima euiiii. Hari pertama cuman demam doank, kirain ya karena kecapekan tapi makin ke sini makin ditambah batuk dan pusing. Haiyaaaahh…bener-bener tidak terduga. Tapi ya mau gimana lagi, sebenernya kasian sama si kunyil soale setiap batuk, perut kayaknya jadi tegang dan tentu saja si kunyil yang lagi tidur pun biasanya menggeliat.

Diem di Rumah??”Dooh, maafin mama ya Nak! Sebenernya mama juga ga mau sakit tapi ya mau gimana lagi. Moga aja cepet ilang ya dan kamu ga bakalan keganggu lagi dan harus kegoncang-goncang sana sini”.

Kemaren akhirnya memutuskan ke rumah sakit deket rumah, karena emang 2 hari terakhir ini ga bisa tidur sama sekali. Kawatir juga karena kalo terus begitu ya gimana mau ada tenaga buat persiapan menyambut si kunyil sayang hehehe. Nyampe di sono, langsung dech disuruh tes darah karena dokter dan suster takutnya ada bakteri di dalam darah apalagi melihat perut yang udah segede bola dunia hihihihi. Sambil ambil darah si suster bilang, kalo ternyata ntar ketahuan ada bakteri, mereka bakalan langsung nyuruh ke rumah sakit bersalin. Akunya bengong sambil kagak kerasa kalo jari ditusuk jarum. Keluar dari ruang pengambilan darah, langsung donk bilang ke P. Bisa kebayang kan gimana wajah papanya baby A, bengong sampe ga bisa bilang apa-apa. Trus langsung dech berdiskusi kalo emang seandainya emang harus langsung ke rumah sakit bersalin, langsung mikir… tas udah siap, kursi mobilnya si kunyil siap, makanan dan snack juga udah di tas, hmmm apalagi…

Menunggu hasil tes darah bener-bener dalam keadaan tidak percaya, sampe segitunya batuk bisa menyebabkan ibu hamil 9 bulan bisa dikirim langsung ke rumah sakit bersalin. Berharap sich hasil tes baik-baik saja hehehhe tapi ya apapun hasilnya kita udah siap lahir dan bathin. Baby A seperti biasa masih terus gerak sana-sini. Sambil ngusap perut pelan, aku ngomong sama si kunyil,Diem di Rumah??

”Nak, semoga aja darahnya mama ga ada bakteri jadi kamu ga harus diinduksi untuk keluar yaaa. Tapi kalo emang ada, kamunya harus siap ya sayang, mama yakin apapun hasilnya, kita bakalan hadapi sama-sama, jadi jangan takut, otreee”.

Ga pake lama, dokter manggil ke dalam ruangannya. Puji Tuhan, ga ada bakteri dalam darah. Dokter masih melakukan cek di tenggorokan, detak jantung dan juga suhu badan. Ternyata hanya batuk biasa saja tapi tetep dokter nganjurin buat minum obat jadi biar emaknya baby A bisa tidur nyaman di malam hari dan punya tenaga kalau sewaktu-waktu si kunyil mutusin buat melihat dunia. Obat batuknya yang dikasi juga yang tentunya aman buat ibu hamil. Kita pulang dengan rasa syukur dan nafas lega, semoga aja ini batuk cepet ilang dech hehhehe.

Emang bener, kemaren habis nenggak itu obat batuk langsung tepar donk, bangun-bangun eh udah jam 10:30 siang huahhahahha dan ga pake batuk sama sekali. Jadi waktu tidur yang ilang selama 2 hari ini ketutupan sama waktu tidur kemaren malam. Bangun tidur merasa enakDiem di Rumah??an, walaupun masih batuk tapi setidaknya udah agak berkurang. Memutuskan untuk diem di rumah aja sampe bener-bener sehat, gam au ambil resiko ceritanya.

Ada untungnya juga ga kemana-mana hari ini, jadi bisa ngebibik sepuasnya. Nyuci baju dan ngebersihin rumah. Ngecek lagi kelengkapan tas yang bakal dibawa, ngelihat-lihat lagi kamarnya baby A. Sesekali keluar buat jemuran bentar di halaman belakang, well… ternyata seharian di rumah juga menyenangkan hehehhe.

Baby A kayaknya juga masih kecapean dan berusaha tidur karena udah 2 malem digangguin batuk mamanya. Beberapa kali bangun dan habis itu kalem lagi, masih di sisi kanan, sisi favoritnya buat bobok. Kadang molet-molet dan kakinya nonjol sebentar hehehe.Diem di Rumah??

”Sehat terus ya Nak, ga usah kawatir tentang apapun. Mama dan papa udah nyiapin semuanya sebaik mungkin untuk menyambutmu. Jadi seperti yang pernah mama bilang sebelumnya, tugasmu hanya satu, tumbuh sehat dan tidak kurang suatu apapun. 11 hari lagi kalau kamu maunya melihat dunia sesuai yang diperkirakan sama bidan, tapi ya kami nyerahin ke kamu aja. Kapanpun Nak kamu ingin keluar, sekali lagi kami siap lahir dan bathin. Mama papa sayang kamu Nak!”

Stockholm, dym 09062014

About dema1497

A Balinese who is currently living in Stockholm, Sweden. I love to write almost about everything and it helps me to understand more about myself and life.I love traveling, where I can learn a lot about other cultures, I love reading where I can improve my languages skill and learn about others through their works, and photography is one of my passions where I learn to understand nature deeper. I am a dream catcher... and will always be! Thank you for stopping by and hope you enjoy to read my posts. Take care
This entry was posted in being37, catatan perjalanan, Catatan prajurit kecil, flower, jejak2014, photography, Tentang A and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s