Satu Perjalanan untuk Bertemu Baby A

Ga tahu harus mulai darimana heheheh, udah lama banget ga nge-post dan sepertinya banyak banget yang ingin diceritakan. Nyesel lama ga nge-blog? Well, ga juga karena terus terang menghabiskan waktu dengan A adalah sesuatu yang ga bisa dibayar atau digantikan dengan apapun di dunia ini *emak lebay mode on* huehheheh

Gini aja, mulai dari proses melahirkan karena terakhir nge-post ya saat udah dapet kontraksi hihihi. Dibuat rangkuman aja ya, soale kalo diceritakan dengan detail bisa-bisa ntar tahun baru ini post baru kelar hahahhhaha.

Seperti yang sudah diketahui *haiyah bahasanya* awal kontraksi sebenernya udah dirasakan tanggal 28 Juni sore sekitar jam 3, tapi habis itu ilang sakitnya, trus datang lagi sekitar jam 6 sore. Ya udah… habis itu ga ngerasain apa-apa sampe pagi tanggal 29 Juni tepatnya pukul 02:02 *inget banget karena aku ga bisa tidur dan lagi bikin blog post plus dicatetin donk hehehhe* akhirnya sekitar jam 9 pagi, ngebangunin P dan bilang kalo kontraksi udah makin teratur walaupun jedanya masih kisaran 5-8 menit. Makan pagi donk kita, sambil ngobrol dan akhirnya udah ga tahan, telepon ke rumah sakit Danderyd eh… disuruh langsung ke sana aja, melirik jam yang ada di angka 10-an. Ya udah, barang-barang dimasukin mobil dan meluncur dengan perkiraan baby A bakalan lahir sore atau malam harinya. Ternyataaaaaa… perjuangan baru dimulai saudara-saudara hihihihihi.Satu Perjalanan untuk Bertemu baby A

Nyampe di rumah sakit itu sekitar jam 11 pagi menjelang siang, udah bukaan 3. Mulai dech play list dibunyiin dan ini perut udah dikasi alat pendeteksi detak jantung ibu dan anak. Disuruh mandi air hangat untuk meredam rasa sakit, aku masih ngobrol dan ketawa ketiwi donk sama P, masih berspekulasi bahwa kita bakalan bisa nonton pertandingan piala dunia yang disiarkan jam 6 sore. Jam 3 sore masih aja bukaan 3, hmmm… masih berhitung kalau kayaknya ga bisa nonton pertandingan yang jam 6 tapi bakalan bisa nonton yang jam 10 malam *optimis* hhihihi. Eh, jam 4-an dicek lagi baru bukaan 4, heh? Lama beneeerrr kan udah lewat 12 jam ini heheheh. Akhirnya karena jam 5 sore masih aja bukaan 4, diputuskan untuk memecahkan air ketuban sekalian masang alat detak jantung yang ditaruh di kepalanya baby A. Udah gitu, aku masih bisa donk ketawa ketiwi walopun udah mulai kesakitan. Ditawarin sama bidan nyoba akupunktur, ya udah hayuukkk aja mah. Ternyata kagak nolong euiiii, sampe akhirnya nyoba yang namanya ’lustgas’ aka nitrous oxide tapi ternyata kagak mempan juga. Tapi ya tetep aja dipake itu ’lustgas’ lumayan lah ngeredam sakit sedikit ehheheh. Jam 10 malem kan saatnya ganti shift buat para bidan dan asistennya, nach kita dapet bidan yang berasal dari Finlandia dan ini bidan kayaknya udah pengalaman buanget dech. Karena begitu habis memperkenalkan diri, dia langsung nanya donk dari jam berapa kita di rumah sakit dan dari jam berapa aku merasakan sakit. Begitu tahu kalau pertama kali sakit itu jam 02:02 pagi dan udah di rumah sakit nyaris 12 jam ini bidan langsung mutusin kalo aku bakalan dipakein epidural, obat peredam sakit yang ada di punggung walaupun saat itu aku masih aja bukaan 4. Biasanya epidural dikasikan ke ibu yang akan melahirkan ketika bukaan udah 5 ke atas. Mulailah manggil dokter dan setelah epidural ditancepin ke punggung, akunya rileks donk… sambil nonton bola akhirnya walaupun mepet-mepetan karena nontonnya lewat laptop. Play list dari Spotify ya terus aja berkumandang hihihi jadi Satu Perjalanan untuk Bertemu baby Asesekali aku ikutan nyanyi juga. Sekitar jam 11:30-an bidannya dateng ngecek, loh…ternyata udah bukaan 7, waaak???!!!! Cepet amat!!! Bidannya heran tapi ya seneng juga hehehe kan artinya ada kemajuan heheheh. Akhirnya sebelum jam 1 malam aku udah bukaan lengkap donk, ekspress dach pokoknya sampe akhirnya setelah dicari tahu, si bidan ngasi tahu bahwa ternyata tubuhku itu melindungi aku dari rasa sakit makanya bukaannya lambat. Mau berterima kasih sama tubuh ini tapi ya dengan pesen saat ngebelanya kurang tepat dech ahhahahah. Akhirnya proses buat baby A masuk ke jalan akhir dimulai, saat itu udah lumayan jedag jedug dikit sich saking senengnya bentar lagi bakalan gendong ini bayi cantik hehehhe. Jam 02:45 pagi berikutnya, akhirnya si bidan kasi aba-aba buat ngeden. Yaaaksss… 11 kali ngeden, tepat pukul 03:03 tanggal 30 Juni 2014, setelah 25 jam 1 menit, putri kita lahir donk dengan selamat walaupun ga pake teriak nangis kenceng sama sekali. Wuuuiiihhh rasa sakit ga kerasa lagi begitu baby A ada di pelukan, nich anak langsung senyum gitu haiyaaaahhhh aku sama P saking takjubnya hanya bisa melongo, mau nangis kok ya ga keluar air mata heheheh akhirnya saling pandang-pandangan sambil meluk nich anak kesayangan keluarga. Bahagianya tidak bisa ditulis pake kata-kata dech pokoknya hehehe. Ternyata sehabis melahirkan aku harus masuk ruang operasi karena robeknya sampe ke pantat *maaf kalo agak gimanaaa gitchu* dimana salah satu otot pantat putus. Dibilangnya sich 30 menit operasi ternyata oh ternyata 2 jam euiiii, kebayang donk harus ninggalin baby A sama P selama 2 jam. Puji Tuhan operasi berjalan lancar dan kita nginep di kamar bagian penyembuhan. 2 malam setelah lahir baby A ga mau aku taruh sama sekali, kayak perangko sama amplop dach ga mau lepas sama sekali. Akhirnya aku ga dapet kesempatan tidur tapi saking bahagianya ya ga kerasa sama sekali huehehheheh kita total nginep di rumah sakit itu cuman 3 malam *29 Juni – 2 Juli* karena akunya ga tahan mending tidur di rumah sendiri. Maunya sich 2 malam aja tapi sempat ditahan sama dokter. Ya udah demi kebaikan baby A dan aku juga, akhirnya nginep sehari lagi. Baby A sempat kena krisis berat badan. Jadi berat badannya A turun terus sampe akhirnya kita disuruh rawat inap lagi di rumah sakit karena dokter ingin memantau dan cari penyebab kenapa A turun terus berat badannya. Akhirnya ditemukan kalau lidahnya A itu agak pendek, jadi ga bisa Satu Perjalanan untuk Bertemu baby Aminum ASI maksimal walaupun tekniknya udah bagus bahkan A udah minum ASI dari sejak 1 jam setelah lahir, tapi ya karen aga maksimal makanya ga naik-naik berat badannya. Sama dokter diputuskan untuk memotong string di bawah lidah A, huaaaaa kitanya sempat parno tapi ternyata itu normal di sini. Setelah dipotong lidahnya A jadi normal kayak yang lain dan karena ditakutkan masih penyesuaian plus produksi ASI-ku berkurang gara-gara minum antibiotik buat infeksi hasil operasi otot pantat, akhirnya A dikasi susu formula sebagai tambahan ASI. Setelah 2 minggu minum formula, berat badan baby A udah kayak bayi normal lainnya jadiiii yang namanya formula di stop dan A hanya minum ASI aja. Seneng dech liat A sekarang udah mbem pipinya bahkan dibandingkan dengan beberapa anak dari grup ibu-ibu Swedia yang jarak lahirnya deketan, baby A udah termasuk bongsor.  ”Yang penting, sehat terus ya Nak!!! Mama dan papa sayang kamu!” Begitulah kisah kasih eh… momen-momen saat melahirkan A. Hampir lupa, putri kita ini lahir dengan berat badan 3, 79 kg dan panjang 52 cm setelah berada di kandungan selama 41 minggu 2 hari. Bagaimana kelanjutannya? Kayaknya bakalan dibahas di postingan yang lainnya yaaaaaa….. 

Stockholm, dym 22082014

Advertisements

About dema1497

A Balinese who is currently living in Stockholm, Sweden. I love to write almost about everything and it helps me to understand more about myself and life.I love traveling, where I can learn a lot about other cultures, I love reading where I can improve my languages skill and learn about others through their works, and photography is one of my passions where I learn to understand nature deeper. I am a dream catcher... and will always be! Thank you for stopping by and hope you enjoy to read my posts. Take care
This entry was posted in being37, catatan perjalanan, Catatan prajurit kecil, cerita harian, jejak2014, photography, Tentang A and tagged , , . Bookmark the permalink.

9 Responses to Satu Perjalanan untuk Bertemu Baby A

  1. Di' says:

    Yang dipotong di bagian lidahnya A dimana, mbak? Beneran bikin melotot deh ortunya dengar beginian. Syukurlah semuanya beres dan bisa mbak lewati dengan jempolan. Selamat!

    • dema1497 says:

      Terima kasih mbak Di 🙂 iya nich bikin deg degan juga saat itu. Di bawah lidah itu kan ada kayak lapisan yang menyambung lidah dan dasar mulut, nach yang dipotong itu lapisan itu Mbak Di, jadi lidah bisa menjulur seperti normal. Kalo tidak dipotong dibilang ma dokter bisa mempengaruhi banyaknya ASI yg dipompa dan diminum, nantinya bisa mempengaruhi cara bicara juga.

      • Di' says:

        Oh, itu kali ya penyebab anak cadel? Dulu ada temannya Bayu yang lidahnya pendek, kata ibunya. Kalau ngomong susah banget dia dan sampai pakai therapy segala.

      • dema1497 says:

        Kata bidan di sini juga begitu Mbak, anak susah mengucapkan huruf R karena gerakan lidah terbatas. Kalo sudah besar masih bisa kok ditangani dengan tetap memotong ‘skin’ yang menghubungkan lidah dengan lantai mulut, tapi mungkin tidak semudah memotong saat masih newborn 🙂

  2. :O >> sampai takjub bacanya. Penuh perjuangan ya hingga akhirnya bisa peluk baby A :’). Syukur ibu dan bayinya sehat dan selamat. Btw, itu lidahnya yang namanya tie tongue gitu ya? (bener gak ya tulisannya). Katanya emang ada bbrp yg harus dipotong dulu sedikiiit lidahnya supaya mudah pas menyusu.
    Sekali lagi selamaaaaat! 😀

  3. Pingback: Episode Bobok Nyenyak dan Lama | One step at a time

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s