Berada di Tanah Leluhur Lagi

Berada di Tanah Leluhur Lagi

Akhirnya setelah 20 jam penerbangan, A dan mamanya hari Jumat minggu lalu sampai juga di tanah leluhur. Ada rasa syukur terpanjatkan ketika menginjakkan kaki di Bandara Internasional Ngurah Rai. Ada juga rasa kangen dan berharap berdiri bersama-sama papa P di antrian imigrasi untuk mendapatkan bebas visa. Perasaan bercampur aduk dan beberapa kali melihat wajah anak kecil dalam gendongan yang tersenyum sumringah dan sepertinya A merasa sudah kenal dengan negeri ini, negeri leluhur dimana mamanya dilahirkan dan dibesarkan.

A itu anak yang rejekinya besar, kenapa mamanya bisa dibilang begitu? Dulu waktu pulang saat A masih dalam kandungan, penerbangan balik ke Swedia, mamanya A yang waktu itu hanya membeli tiket kelas ekonomi tiba-tiba mendapat kenaikan ke kelas bisnis 😀 Lumayaaaaan, setidaknya pernah merasakan naik kelas bisnis dalam suatu penerbangan, norak ya mamanya A hihihihi. Kali ini, rejekinya A lagi ketika mendapatkan bahwa 2 kursi di samping kita itu kosong selama penerbangan Kopenhagen ke Singapore dimana tertulis harusnya jarak tempuhnya 12 jam kemaren itu menjadi 14 jam lebih. Walaupun juga tersedia bassinet buat A tidur, tapi karena A badannya lumayan bongsor, itu tempat tidur bayi udah ga cukup sama sekali dan ketika mamanya mencoba menaruh A yang bobok lelap, itu hanya bisa beberapa menit saja karena A terbangun dan merasa kesempitan dan tidak nyaman. Akhirnya. Dipergunakan lah kursi kosong di sebelah mamanya yang kebetulan tersisa satu setelah dipakai penumpang cewek yang pindah menempati salah satu kursi kosong tersebut. Memang, rejeki anak baik, jadi selama 14 jam penerbangan itu, A bisa duduk sendiri, baca buku, makan cemilan, nonton film dan bergerak bebas tanpa harus kesempitan dan dipangku terus. Mamanya hanya bisa mengucap syukur,

”Semoga penerbangan ke Swedia, kita mendapatkan rejeki lagi ya Nak, amen!”

Berada di Tanah Leluhur Lagi

Hari pertama dilalui dengan membeli beberapa baju buat A di Joger, kenapa beli baju? Karena mamanya A hanya membawa 1 baju pengganti saja buat A 😀 Walaupun begitu, jatah 50 kg yang diberikan juga ternyata tidak cukup. Kemaren, total mamanya A membawa 57 kg yang terbagi menjadi 40 kg bagasi untuk di check in dan 17 kg itu di tas punggung dan tas kabin. Itupun sebenarnya, 13 kg lagi akan dibawa papanya P nanti hehehhehe. Selalu saja kalau pulang ke Bali, jatah bagasi itu tidak pernah cukup, sebenernya sih waktu pertama kali merencanakan pulang itu sebenarnya udah yakin bakalan lebih dan ternyata oh ternyata mamanya A selalu saja salah dalam hal ini *nyengir lebar* Terus, begitu duduk di mobil dalam perjalanan pulang ke rumah kakak, mamanya A sudah disuguhi buah naga dan juga makanan masa kecil yang wajib dimakan bernama siobak. Kali ini ga sempat difoto karena memang mamanya A udah kelaparan dan keadaan di mobil yang tidak memungkinkan. Tapi pastinya, akan difoto lagi besok saat beli lagi makanan khas masa kecil dari kota tercinta.

A langsung tersenyum ketika melihat tante Mank *kakak mamanya A nomor 3* yang menjemput di bandara, namun masih agak pemalu kalau disapa om Alit *ipar mamanya A* dan juga ketika disapa Kakiang *bapak mamanya A* di rumah. Ketika sampai di rumah, mbok Ayes dan mbok Didit udah siap mengajak A maen, langsung dong anak ini pecicilan dan menjelajahi seluruh rumah. Diajak maen dan bercanda sama sepupunya, A sampai ngakak-ngakak dan mamanya A yang melihat langsung merasa bahagia. Kalau, mamanya makan siobak, A sudah makan soto ayam, buah naga dan mangga matang di pohon. Seperti biasa, anak ini walaupun kelihatan capek banget tetap saja nafsu makannya lumayan besar 😀

Mamanya A ketiduran lumayan cepat di kasur yang digeletakin di lantai di samping A yang lagi maen sama tante dan sepupunya, kali ini ada mbak Caca juga yang baru pulang dari kuliah. Sebenernya biyang Adek *sepupu mamanya A* dan anak-anaknya kakak Gede dan mbok Karina juga dateng dan sempet ngobrol sebentar walaupun ga sempet bercengkrama dengan A yang ketiduran sebentar saking capeknya. Hari Minggu, udah janjian bakalan maen bareng dan mungkin saja kita bakalan rame-rame ke pantai, tapi sepertinya acara ke pantai harus dibatalkan karena ternyata saat ini di Bali banyak sekali ada upacara dan untuk menyiapkan segala sesuatunya dibutuhkan waktu dan tenaga, apalagi kita berasal dari Singaraja yang mempunyai waktu tempuh sekitar 2-3 jam untuk sampai di sana. Hari kedua, pagi-pagi buta, mamanya A kebangun karena kelaperan, hihihihi iya jam menunjukkan baru jam 2 pagi. Untungnya om Alit kemaren beli martabak telur dan martabak manis, jadi lumayaaaan ada yang dicemil sama mamanya A hihihihi.

”Ga takut melar ntar?”

Fungsinya liburan itu salah satunya adalah menikmati wisata kuliner, urusan badan melar nanti saja kita pikirkan. Mama A juga pulangnya ga setiap tahun, jadi dibawa santai saja hihihi. Jadi list makanan yang wajib dicoba sudah bisa di coret beberapa. Foto? Ntar aja ya, mamanya A pasti bakalan up date dengan foto karena ya mana sempat pegang kamera lagian males juga sih sebenarnya hihihi. Ga mau aja tadi pagi-pagi harus ribut ngebangunin yang lain yang boboknya nyenyak banget termasuk A yang boboknya pules banget. Emang sudah diniatin sih sebelum berangkat kalau bakal bikin foto makanan masa kecil yang ketika menikmatinya selalu saja sambil membayangkan masa-masa dulu, tapi sekali lagi ntar aja kalau jetlag nya udah kelar 😀

Berada di Tanah Leluhur Lagi

Sejak datang ke bali, seharian A ga pake popok kecuali waktu bobok sore dan bakalan begitu seterusnya. A bakalan dilatih buat lepas popok di Bali dan semoga saja berhasil secepatknya dan sepertinya anak ini menikmati sekali bermain tanpa popok. Mamanya A juga bawa popoknya sedikit karena ya sekali lagi itu koper udah ga muat hihihihi. Tidur malam A masih pake popok, tapi tadi pagi saat mamanya A kebangun setelah diliat ternyata popoknya kering, sepertinya besok akan dibelikan alas plastik anti ompol jadi A bisa lepas total sama yang namanya popok.

”Semoga bisa ya Nak, jadi nanti balik ke Swedia udah ga pake popok dan selesai mimik ASI, ameeen!”

Sayangnya hari pertama itu kelupaan beli kartu telepon yang ada internetnya, jadinya ga bisa ngobrol deh sama papanya A. Kangen banget sebenernya, apalagi pas semuanya udah tidur dan hanya mamanya A yang kebangun. Tapi ya liburan ke Bali kan jarang-jarang, makanya harus dinikmati bener-bener apalagi sekarang ada A yang bakalan bertemu dengan semua anggota keluarga untuk pertama kali.

Kita bobok di kamarnya mbok Ayes dan pakai kipas angin, sebenernya ada kamar yang pake AC sih tapi kok kayaknya lebih enak pake kipas angin hehehhe. Cuaca emang panas sih tapi begitu kipas angin di pasang di kamar, jadi nyaman banget. Kita liat nanti lah kalau papa P udah di Bali, apa dia mau tidur di kamar yang pakai AC atau di kamar sekarang aja yang pakai kipas angin. Jadi keinget waktu liburan ke Praha euiii pakai kipas angin juga hehhehe.

Berada di Tanah Leluhur Lagi

Ada satu lagi yang mengingatkan masa kecil itu adalah bunyi tokek hehehhe dan ini liburan pertama yang aku dengeri ada bunyi tokek, padahal beberapa kali pulang liburan bisa dibilang amat sangat jarang mendengarkan binatang yang satu ini tapi sepertinya kali ini dia ingin menyambut A yang pertama kali menginjakkan kaki di tanah kelahiran mamanya.

Itu kilasan sedikit tentang hari pertama liburan kita di Bali, pastinya bakalan ada bukan satu, dua atau 3 tapi banyak postingan tentang liburan ke Bali kali ini. Mumpung A ada yang jagain dan mamanya bisa bebas menulis. Semoga saja liburan kali ini benar-benar bisa didokumentasikan dengan baik, jadi nanti kalau A udah besar, bisa liat sama-sama dan bisa mengenang lagi saat-saat pertama kali ketemu sama keluarga di Bali, amen *ini niat dan harapan mamanya A dan semoga saja bisa diwujudkan dengan konsisten, amen*.

Denpasar, dym 09102015

About dema1497

A Balinese who is currently living in Stockholm, Sweden. I love to write almost about everything and it helps me to understand more about myself and life.I love traveling, where I can learn a lot about other cultures, I love reading where I can improve my languages skill and learn about others through their works, and photography is one of my passions where I learn to understand nature deeper. I am a dream catcher... and will always be! Thank you for stopping by and hope you enjoy to read my posts. Take care
This entry was posted in 2015, Bali, Being 38, catatan perjalanan, Catatan prajurit kecil, cerita harian, Indonesia, photography, travel and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

8 Responses to Berada di Tanah Leluhur Lagi

  1. Mama dan Agnes, selamat liburan ya.. have fun!

  2. Welcome home, Mama A dan A. Selamat datang di tanah leluhur yang indah ini ^^

  3. Santai Saja says:

    Walaupun lama tinggal di LN tetep harus inget tanah kelahiran ya mbak.

    • dema1497 says:

      Terima kasih sudah mampir, Puji Tuhan saya tidak pernah melupakan tanah kelahiran dan saya ingin putri kami juga mengenal dan mencintai tanah kelahiran mamanya sama porsinya dengan dia mencintai tanah kelahiran papanya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s