Bercerita Tentang Hidup (latepost: ditulis tanggal 28 September 2015)

(Ternyata setelah di buka lagi file blog post yang berbahasa Indonesia, baru ketahuan kalau ada satu yang lupa untuk diterbitkan. Sayang kalau tidak diletakkan dan dibaca lagi nanti kalau A sudah mampu membaca, karena ini salah satu cerita tentang putri kami tercinta. Jadi saya putuskan menerbitkannya dengan catatan kecil sebelumnya *senyum lebar*. Foto-foto yang ada terpajang di sini pun diambil beberapa minggu sebelum kami pulang liburan ke Bali, Indonesia.)

Bercerita Tentang Hidup (latepost ditulis tanggal 28 September 2015)_3 kopia

A sekarang sudah hampir 15 bulan dan semakin kelihatan ada banyak perkembangan yang terkadang membuat aku dan papa P terbelalak heran. Anak manis ini udah bisa kalau ditanya dalam bahasa Indonesia:

”Kepalanya Agnes mana?”

Dia akan dengan sukses memegang kepala dengan kedua tangannya. Dia juga bisa menunjukkan hal yang sama kalau ditanya dalam bahasa Swedia dan Inggris, semoga saja A jadi anak bilingual nantinya, amen. Dia juga bisa menunjuk kalau ditanya hal seperti lampu dan bakalan dengan heboh melihat ke atas dan menunjuk-nunjuk. Dia sudah mengerti sedikit kalau ditanya

”Mau lagi?”

Kalau memang belum puas, A akan menjawab dengan pasti dengan suara bayinya

”Gi!”

Tapi kalau dia sudah puas, bakalan menggelengkan kepala dengan sukses. Biasanya percakapan ini berlangsung saat kita menyanyi bersama, entah itu pagi, siang, sore ataupun malam. A anak yang suka sekali dengan musik saat ini, bisa dipastikan kalau ada musik yang dia suka, anak ini akan menari dan senyum sumringah ada di wajah mungilnya. Maka tidak heran kalau mamanya yang dulunya hanya bernyanyi di kamar mandi saja, sekarang bisa dipastikan bakalan nyanyi entah itu di jalan, di rumah, di mobil atau bahkan di kereta saat berjalan-jalan ke kota. Pertamanya sih mamanya lumayan berpikir sebelum bernyanyi di hadapan orang banyak, takutnya ntar tiba-tiba seluruh penumpang kereta pada minta turun semua kan bisa-bisa mamanya A masuk koran *nyengir lebar*. Tapi karena ingin membahagiakan si anak, mamanya rela mengambil resiko tersebut LOL!!! Jadi jangan heran kalau suatu saat lihat mamanya A tiba-tiba jadi penyanyi dadakan dengan suara yang bisa dikatakan cukup membuat orang berpaling dan mempertanyakan kualitas dan kemampuan bernyanyi mamanya A hahahhaha. Moto mamanya A mah, cuek ajah kan kagak dibayar ini hihihi 😀 benar-benar putus urat malunya kalau dalam hal bernyanyi hehehhe.

Bercerita Tentang Hidup (latepost ditulis tanggal 28 September 2015)_5 kopia

Masih berhubungan dengan musik, A itu sejak umur 10 bulan sama mamanya sudah dikasi mainan xylophone yang kebetulan dapet hadiah dari salah satu teman lama papanya A. Sebenarnya, di kotaknya kan tertulis untuk anak dari umur 2 tahun. Tapi kenapa dikasi ke A? Yaaaah, ceritanya waktu itu A lagi diajak bantuin mamanya merapikan lemari di kamar tidurnya. Pertama dikasi buku, nih anak masih anteng baca sendirian, habis itu mulai geret-geret mamanya biar bacain buku buat dia. Ga cukup donk 1-2 buku, dia maunya semua buku di perpustakaannya dibacain, yaaaaa kapan mamanya selesai merapikan baju kalau gitu. Dikasi boneka, A nolak, terus dikasi mainan mobil-mobilan eeeehh anaknya juga nolak. Ya sudah, mamanya A melihat itu xylophone nganggur dengan manis, langsung donk mamanya ngeluarin itu alat musik dari kotak dan ngajarin A gimana caranya mukul. Anak ini langsung seneng gitu dan berebut pentungan xylophone dan mulai mukul dengan nada yang tak beraturan. Ditunggu 2-3 menit eh kok makin anteng mukulnya, yeeyyyy mamanya jejingkrakan dan langsung ngelanjutin merapikan lemari. A masih maen itu alat musik sampai mamanya selesai. Maka dari itu, A sekarang udah biasa memainkan alat musik tersebut dan sekarang dengan jeda antara mukul pelan dan mukul keras. Mamanya tentunya senang sekali, karena kalau A sudah bosan bermain dengan semua maenannya dan buku-buku, mamanya A tinggal bilang:

”Sana main xylophone, main Ba ba Black Sheep”

Biasanya A langsung ngacir, ambil alat musiknya dan langsung main sendiri.

”Semoga saja kesukaanmu sama musik terus berlanjut ya Nak! Sebentar lagi kita liburan ke Bali, mama akan ajak kamu ke tempat orang latihan gamelan Bali. Kalau diijinkan nanti, kamu boleh ikutan nyoba mukul sana sini ya.”

Bercerita Tentang Hidup (latepost ditulis tanggal 28 September 2015)_2 kopia

Sepertinya jarang mamanya A nulis kalau A tantrum, hmmm…ya gimana mau nulis, anaknya sendiri emang jarang banget tantrum. Makanya mama, papa, farmor dan farfar merasa beruntung karena hal ini. Tapi bukan berarti A itu tidak pernah sama sekali tantrum. Jangan salah, anak ini pintar banget dan sudah mencoba kesabaran mama, papa, farmor dan farfar berkali-kali (baca: terutama kesabaran mamanya). Kalau sama farfar dan farmornya, bisa dibilang A masih mau mengikuti aturan kalau memang diperlukan. Tapi dari beberapa kasus ini anak bisa nyengir menang ketika dia bisa lolos dengan sukses ketika berhasil mengelabui farfar dan farmornya. Kalau boleh dibilang, farfar dan farmor itu nerapin aturannya 50% karena tahulah, kasih sayang nenek kakek itu beda. Mereka terkesan memanjakan apalagi dalam kasusnya A, farfar dan famor harus nunggu 9 tahun lamanya sebelon bisa nyentuh cucu dari anak satu-satunya. Iyeeee, emang sengaja dipending kok hehehe karena anak dan mantunya mau memantapkan diri dulu lahir dan bathin untuk menjadi orang tua. Nah lanjut sekarang, kalau sama mama papanya, A itu bisa dibilang mau tidak mau harus ngikutin aturan di rumah. Sukses ga nerapin disiplin ke anak umur setahun lebih dikit?

Tergantung, kitanya konsisten ga? Tahan ga sama cobaan-cobaan yang bakalan dilakukan di kecil? Yang paling penting itu, sabar ga dengerin tangisan pura-pura atau kadang jeritan kesel dari si anak? Puji Tuhan selama ini mama papanya A lumayan punya stok sabar, mungkin masih sekitar 10 mobil pengangkut bahan bangunan 😀 Jangan salah, anak kecil itu pintar sekali. Kalau hari ini dibilang tidak boleh, maka bisa dipastikan besok atau 2-3 hari lagi, akan mencoba melakukan hal yang sama. Makanya yang namanya konsisten itu maha penting apalagi sabar hehehhe. Bandel, keras kepala dan keinginan untuk mencoba itu keras sekali di putri kami ini. Seperti kata papanya, mungkin rasa keingintahuannya terlalu besar jadi terkadang bisa dilihat bukan sekali dua kali A mencoba limit kesabaran papa mamanya. Puji Tuhan selama ini masih bisa konsisten dan jadi satu team solid antara mama dan papanya A, bahkan kita menyebut diri kita, The Dream Team 😛

Bercerita Tentang Hidup (latepost ditulis tanggal 28 September 2015)_1 kopia

Balik lagi ke soal tantrum. A juga sesekali tantrum, terutama kalau dia udah lewat batas capeknya tapi belum mau menyerah buat istirahat dan masih kepingin main. Dia bakalan menunjukkan tanda-tanda protes kalau diajak untuk tenang dan istirahat. Kadang pake jejeritan segala, tapi mamanya A (yang emang berperan utama untuk menidurkan A, bakalan ngasi silence treatment ke anak aktif ini. Mulanya bakalan tetep aja anaknya pecicilan (kalau orang Jawa bilang) tentu saja dengan tantrum yang berkelanjutan. Tapiiiii dasar mamanya A bebel, ya tetep aja diem sambil natapin dalem-dalem itu matanya A trus dalam hati bilang:

”Hayooooo, kuatan mana, tantrumnya A atau diemnya mama?”

Bisa dipastikan tantrumnya ga bakalan lama, maksimal 1-2 menit ini anak bakalan nyerah dan menurut sama mamanya diajak istirahat. Padahal setelah anaknya sukses istirahat, mama papanya A bakalan diskusi satu sama lain.

”Duuuuh, semoga saja silence treatment ini ga bakalan ada expire date nya. ”

Sambil diiringi diskusi tentang itu keras kepalanya A dapetnya darimana 😛 dilanjutkan dengan membahas tampang lucunya A kalo lagi mencoba tantrum dan menguji tingkat kesabaran kami. Yang ada kami bakalan ketawa ngakak-ngakak berdua diakhir pembahasan dan saling menggoda satu sama lain.

Jurus andalan silence treatment mamanya A ini ga hanya saat dia tantrum aja, tapi saat A juga lagi bandel dan belum mau dengerin omongan atau saat dikasi tahu kalau hal yang dilakukan itu berbahaya atau ga baik. Seperti contohnya saat A mulai membuang makanan atau melempar mainannya. Mamanya A bakalan ngasi tahu lisan dulu, habis itu kalau ga didengerin juga, mamanya A bakalan melihat langsung ke dalam matanya A tanpa ngomong sepatah katapun. Biasanya anak ini akan mencoba melarikan diri dari tatapan dengan membuat gerakan lucu jadi mamanya bakalan ketawa dan ga diem lagi. Tapi ya selama ini mamanya tetap menang donk walaupun sebenernya di dalam hati itu udah ngakak guling-guling melihat tampang lucunya di kunyil yang seperti kata papanya, ga bakalan ada yang bisa tahan untuk tidak tersenyum. Setelah tidak berhasil membuat mamanya tersenyum, baru A ngeh kalo mamanya serius dan dia bakalan nunduk dan ga mau menatap mata mamanya. Kalo sudah begitu, biasanya aku peluk A sambil dijelasin kenapa hal itu aku larang atau tidak boleh dilakukan. Biasanya ini anak akan peluk balik sambil tangannya nepuk-nepuk pundakku. Duuuhhh, kalau sudah begini, siapa cobaaa yang hatinya tidak luluh 😀

A itu anaknya bisa dibilang cuddly abis, dia kan masih bobok sama kita bertiga. Nah, biasanya antara aku sama papanya bisa dipastikan dijadikan bantal guling sama dia. Cozy banget sih dan ini bakalan yang kita (mamanya terutama) kangenin kalau setelah pulang dari liburan ke Bali, A akan bobok di kasurnya sendiri. Tapi dia juga kesukaannya meluk-meluk kalo sofa kita buka jadi tempat tidur, dan biasanya sambil nonton TV atau bermain atau baca buku, pasti antara dia duduk di paha mamanya, atau duduk di samping dan tangannya posisi meluk gitu 😀 Jadi sama kita, kesukaannya A pelukan itu kita pergunakan untuk maen gulat sama dia. Anak satu ini sukaaaaa pake banget kalau bercanda, bisa-bisa kalo ditemenin terus bisa seharian dia bakalan ngakak, bergulat dan kejar-kejaran. Jadi ini juga kenapa A itu bisa dikatakan jarang banget tantrumnya, habis nih anak kebanyakan ketawanya daripada nangis 😀 Begitu juga kalau A ditinggal keluar sebentar sama aku atau papanya, begitu kita pulang, A bakalan nyamperin dan pingin dipeluk. Kelakuan kayak gini juga yang menyebabkan farfar dan farmor ga tahan lama-lama jauh dari A.

Eh, mungkin ada yang mikir,

”Heh? A masih bobok sama orang tuanya?”

Iyaaaa, dari sejak dia lahir memang dia tidur sama mamanya. Habis itu dia sempat bobok sendiri di kasur single yang kita taruh di lantai di kamar tidur kita. Nah, karena waktu liburan di Praha itu panasnya setiap hari sampai 35 derajat, kita mutusin A bobok sama ku, karena takutnya dia kena dehidrasi saking panasnya. Setelah pulang ke Praha, kita mutusin sudahlah dia tidur sama kita. Kita akan ke liburan ke Bali selama 3 bulan dan dia belum masuk pre-school jadi tidur sendiripun diundurkan sampai kita pulang kembali ke Stockholm habis liburan. Alasan yang lain juga, mamanya ingin puas dulu sama anaknya, sebelum mamanya sibuk sekolah dan A sibuk dengan kegiatannya yang tahun depan sudah dimulai. Pake aji mumpung ini ceritanya, mumpung ada kesempatan, harus dipergunakan sebaik-baiknya.

Bercerita Tentang Hidup (latepost ditulis tanggal 28 September 2015)_4 kopia

Kalau baca-baca buku tentang parenting yang ada tersedia online ataupun di perpustakaan, sepertinya kepingin banget ngikutin semua. Waktu sebelum A lahir sih kepikiran bakalan menerapkan semua yang dianjurkan, tapiiii setelah A lahir dan setelah menjadi ibu selama 1 tahun lebih, aku sadar bahwa tidak semua apa yang ada di buku ataupun yang dianjurkan itu sesuai dengan kehidupan kita. Menjadi seorang rang tua itu bagiku pribadi adalah TRIAL and ERROR, dimana kami melakukan apa yang nyaman dan kami yakin itu yang terbaik. Kadang jika ada teknik atau cara yang kami dapatkan lewat buku atau internet, kami juga mencobanya, namun kalau kami merasa tidak nyaman, bisa dipastikan kami akan berhenti melakukannya walaupun mungkin saran itu sudah dibuktikan bisa sukses diterapkan ke setiap anak. Kami berpendapat kalau setiap anak itu adalah pribadi yang unik, jadi cara setiap orang tua mendidik anaknya pun bisa dibilang unik. Mungkin ada beberapa hal ada kesamaan tapi tetap saja pada penerapannya pasti tidak sama 100%. Jadi kami tidak berusaha untuk mengikuti setiap kata atau saran dalam buku, kami menerapkan saran yang kami nyaman melakukannya.

Kehidupan kami memang tambah berwarna semenjak ada A. Tiada hari terlewati tanpa canda tawa, anak ini bisa dibilang melatih orang tuanya menjadi sehat karena seperti kata papatah;

”Tertawa itu sehat!”

Dunia kami berubah ke arah yang lebih baik. Kami menyadari bahwa kami jauh dari sempurna, maka dari itu kami tak putus untuk terus belajar. Baik itu belajar dari A, belajar satu sama lain dalam satu team dengan papanya A, belajar dengan cara berdiskusi baik itu dengan teman-teman Indonesia atau Swedia dan juga belajar dengan banyak membaca baik itu dari buku atau internet. Tentu saja bersama dengan keindahan dan kebahagiaan yang kami terima, diikuti dengan tanggung jawab yang besar. Tanggung jawab untuk menulis dengan baik di lembar-lembar putih milik, kami berharap dan berusaha menjadi contoh yang baik. Learning by doing, itu yang kami inginkan bisa kami terapkan di keluarga kecil kami. Semoga saja kami bisa melakukannya, berjalan bersama saling berpegangan tangan melewati jalan hidup yang sudah digariskan Tuhan untuk kami, melalui apapun tantangan yang nantinya ada di hadapan kami. Satu kalimat untuk menggambarkan kehidupan kami;

”We complete each other in our unique way”

Stockholm, dym10062016

About dema1497

A Balinese who is currently living in Stockholm, Sweden. I love to write almost about everything and it helps me to understand more about myself and life.I love traveling, where I can learn a lot about other cultures, I love reading where I can improve my languages skill and learn about others through their works, and photography is one of my passions where I learn to understand nature deeper. I am a dream catcher... and will always be! Thank you for stopping by and hope you enjoy to read my posts. Take care
This entry was posted in 2016, catatan perjalanan, Catatan prajurit kecil, photography, Tentang A and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s